Bantuan Kemanusiaan
Mentan Syahrul Yasin Limpo menyerahkan bantuan kemanusiaan dan pertanian kepada Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani. (IST/DN)

Doeta News, Luwu Utara—Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo meninjau lokasi dan menyerahkan bantuan di lokasi terdampak banjir bandang yang menerjang wilayah Kecamatan Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan, Selasa (28/07/2020).

Banjir di Luwu Utara terjadi akibat meluapnya tiga sungai yakni Sungai Rongkong di Sabbang, Sungai Meli di Radda, dan Sungai Masamba di Masamba.

Pada kunjungannya, Mentan menyerahkan bantuan kemanusiaan yang diterima langsung Bupati Luwu Utara Indah Putri Indriani dalam bentuk sembako dan kebutuhan lain, seperti minyak goreng, gula, air mineral, mi instan, beras, biskuit, telur, ikan kaleng, susu, kopi, abon, alat masak, kompor gas, sabun, popok, sarung, handuk, tikar, selimut, perlengkapan shalat, hand sanitizer, detergen, pasta gigi, sikat gigi, dan tandon air.

Bantuan kemanusiaan tersebut diangkut menggunakan 10 truk, dengan tambahan bantuan program pertanian pemerintah pusat untuk Kabupaten Luwu Utara dengan total sebesar Rp17,5 miliar.

"Saya menyampaikan rasa prihatin dan ikut merasakan segala hal. Saya laporkan kepada Bapak Presiden bahwa saya ke Luwu, dan ini menjadi bagian keprihatian dari Bapak Presiden, Bapak Jokowi dan sebelum saya jalan Bapak Presiden menyampaikan pesan agar memperhatikan Luwu, segera pulihkan yang bisa dipulihkan di sana," ujar Mentan.

Mentan berharap masyarakat harus tetap kuat dan tabah menghadapi cobaan yang menerpa dan dapat mengambil hikmah atas apa yang terjadi.

"Di balik segala hal dan lainnya itu, Allah menaruh hikmah, fa inna ma'al 'usri yusraa, inna ma'al 'usri yusraa. Jangan pernah ada khawatir, sedih boleh merasa prihatin boleh, tapi tidak boleh berlebihan. Karena pasti ada hikmah di balik semua itu," lanjutnya.

Pada kunjungan di lokasi tersebut Mentan memastikan bahwa benar bantuannya telah tiba dan dapat digunakan untuk membantu revitalisasi dari bencana.

"Saya datang ke sini memastikan benar eksavatornya sudah datang, sudah, dan catat saja apa yang ada (bantuan) di sini," tegasnya.

Mentan menegaskan bahwasannya bantuan pemulihan bencana dari sektor pertanian untuk bulan Agustus dapat diusahakan selesai.

Sementara itu, Bupati Luwu Utara mengungkapkan bahwa kehadiran Mentan sangat berarti bagi pemerintahan dan masyarakat Luwu Utara di tengah pascabencana.

”Peristiwa banjir bandang yang lalu, yang paling banyak terdampak adalah lahan perkebunan dan pertanian, hampir warga kami sebanyak 80 persen bergerak di pertanian. Kehadiran Bapak Menteri sangat berarti bagi kami dan masyarakat," kata Bupati.

Terkait lahan pertanian yang terdampak, Bupati menyebutkan terdapat padi sawah seluas 2.460,50 ha dan puso seluas 1.774 ha. Jagung seluas 1.394 ha dan puso seluas 902 ha. Jeruk siam seluas 111 ha dan puso seluas 74 ha. Kakao seluas 1.436,5 ha dan puso 539 ha. Sawit seluas 161 ha dan puso 49 ha. Total lahan pertanian terdampak seluas 5.563 ha dan puso seluas 3.338 ha pada 46 desa di 9 kecamatan.

Pewarta: Erik | Editor: Raviyanto



Bantuan Kemanusiaan Bantuan Pertanian Korban Banjir



Share :

Belum ada komentar

Komentar